Sunday, 21 April 2013

susahnya dapet S. IKom

di Sabtu pagi yang cerah secerah wajah kita kalo ketemu gebetan ini, aku mau berbagi galau sama kalian-kalian yang sendiri,jomblo,HTSan,pacaran,LDRan -yah apapun hubungan kalian deh ya-
 
yang seharusnya weekend buat seneng2 nih yeee, malah garap revisian. yah masih mending kalo garap ya tinggal garap. ini malah stuck ga tau apa yang mesti ditulis dan darimana mesti mulai revisi. iyuuuhhhhh

gak tau kenapa, semenjak ngurusin skripsi aku jadi ngerasa selama ini bodo jadi mahasiswa.
cari masalah buat skripsi aja lamaaaaaa banget. belum bikin proposalnya, bikin background,rumusan,tujuan,dan segala atributnya sampe pada akhirnya layak disebut proposal skripsi.


sebelumnya mau cerita dulu tentang jurusan komunikasi di kampusku dulu nih ya.
komunikasi itu jurusan 3 besar terfavorit di universitasku dalam jurusan ilmu sosial. Yuhuuu… pertama akuntansi, kedua komunikasi, ketiga hukum. Keempat,kelima, dan keseterusnya gak ke survey jadi gak tau deh yaa.


jelas bangga dong bisa ketrima di komunikasi. yah sampai pada akhirnya setelah itu banyak mitos di jurusan ini ternyata.
“susah masuk, susah keluar”
Apaaaahhhh???
iya jadi anak2 komunikasi tu pada pake quote ini yang sebenarnya malah sesat banget.


Oke aku bukan cari pembelaan, tapi FAKTAnya, belum ada yang pernah bisa lulus bulan April sesuai angkatan. sekalipun ada,itu cuma satu dua. eh tapi kayanya emang belum ada deh. *correct me if i’m wrong*
jurusan lain?? Januari kemaren aja bejibun banyak yang wisuda angkatan 09.


iri?? jelasss…pasti.
ada juga ucapan yang bilang “kamu udah masuk komunikasi susah2, ngapain pengen cepet2 keluar??”
itu ucapan ter-pengen jambakin rambut orang-
errrrr….


sistem skripsi di sini susah. iya. susah.
kalo di jurusan lain ada sempro dan ada mata kuliahnya,di sini kagak ada tjoy….
semua mulai sendiri2. iya sendiri-sendiri.
mau kamu mulai sekarang kek, besok kek, tahun depan kek, ya suka2 kamu deh. masih mending kalo proposal dijadiin mata kuliah. mau gak mau, siap ga siap, itu udah terdeadline.

jadi di jurusanku mau garap skripsi ya bener2 mulai dari nol. kamu cari dosen sendiri yang nyaman di hati kamu. setelah bernegosiasi dan udah dapet deal masalah, garap deh tu background,rumusan,tujuan,signifikansi,blablabla..
cepet enggaknya proposal jadi ya tergantung kamu rajin konsul apa engga, rajin ngerjain apa engga, dan dosen kamu susah ditemuin apa engga *ini penting*


habis proposal jadi nihhh…jangan seneng dulu broo… habis itu ada ujian filter. jengjenggg…
apa itu ujian filter? iya, jadi di sini kamu bakal ujian tentang proposal kamu dengan 3 dosen yang menyenangkan. ehem


sebelumnya kamu harus daftar ujian filter dulu, dan habis itu baru deh kamu dapet nama2 dosen yang nguji filter proposal.
cuma dapet nama2nya lohhh…jadwal ujiannya?? kamu harus berjuang sendiri menyatukan kepadatan jadwal masing2 dosen tersebut. Mulai dari ngefix-in hari, jam, bahkan menit. Pandai-pandailah merayu 3 dosen, kalo enggak…yang terjadi adalah kamu bakal filter satu-satu alias ujian di depan masing-masing dosen. lebih horor pemirsaaahhh. mending langsung aja presentasi di depan 3 dosen deh, sehari kelar ujian.

setelah kamu udah dapet fix jadwal filter, kamu harus tetep berkomunikasi sama 3 dosen penguji, kalau2 ada yang lupa. fyi aja, aku ngefix-in jadwal filter aja seminggu, dan ujian jam 11.30 padahal harusnya 10.30.
dari situ aja udah kebayang ribetnya, ribetnya, ribetnyaaahhh…


lamanya ujian filter bergantung sama presentasi kamu, sesi tanya jawab, sama sesi saran dan kritik.
paling lama sejam kali yaa…


habis filter kamu langsung bisa skripsi? nonono…. tapi beruntunglah kalo ada yang gitu.
biasanya habis ujian filter ada yang namanya revisi proposal skripsi buat dapet acc 3 dosen penguji filter tersebut.
udah kebayang belum ribetnya konsul ke 3 dosen? waktu proposal sama 1 dosen aja udah bikin kita pusing, sekarang sama 3… dudududu


ohya, gak semua saat filter masalah diacc… ada yang harus filter 2x, ada yang bahkan harus ulang proposal karna masalahnya gak keacc sama dosen.

kalo yang masalahnya diacc, ya brarti tinggal revisi proposal.
nah,lamanya revisi proposal juga tergantung kamu dan 3 dosen tersebut. habis kamu dapet acc dari 3 dosen nih, kamu baru bisa ambil buku kuning aka buku konsul skripsi. jadi selama masa proposal ya konsul kamu mau beratus2 kali juga ga dianggap. miris…

setelah proposal kamu goal, kamu tetapin siapa yang jadi dosbing kamu dan siapa yang jadi dosen penguji. 2 dosbing, 1 dosen penguji.
pandai-pandailah menetapkan, strategi itu penting.


habis kamu kelar revisi proposal, ya udah deh selamat berskripsi. langsung lanjut bab berikutnya? belum tentu. ada juga yang diutak atik lagi dari awal. jadi gunanya revisi proposal itu….?? hmm.. kerja 2x kalo aku bilang.

tapi itu semua bikin skripsi anak2 komunikasi berkualitas. ga asal2an, ga ecek2, dan “berat” semua.
yah kalo ga percaya coba aja ke perpus fisip, dan bisa diliat betapa “berat”nya skripsi2 kakak2 angkatan. bisa buat nimpukin maling deh.


ada yang bilang juga komunikasi itu “anak teknik”nya sosial. kenapa? tugasnya numpuk, banyak project, kadang projectnya bikin ga tidur semaleman. terlebih ya itu susahnya skripsi di sini.

jadi gimana dengan kamu?
mengutip quote dari sahabatku, “beda kampus, beda birokrasi, beda tingkat kesulitan

bener banget….
 

ga perlu iri sama yang udah pada lulus duluan. cukup jadiin motivasi aja. walopun kadang ortu kita susah buat nerima alesan penyangkalan kita.

we’ll get success on our way :)

No comments:

Post a Comment